10 alasan mengapa sistem pendidikan Finlandia adalah yang terbaik

Tidak ada tes standar, tidak ada sekolah swasta, tidak ada stres. Sistem pendidikan Finlandia secara konsisten mendapat peringkat terbaik di dunia. Reformasi intelektual dan pendidikan Finlandia telah sepenuhnya merevolusi sistem pendidikan mereka. Sistem Finlandia tidak mendorong tes menjejalkan atau standar.

Praktik-praktik akal sehat Finlandia dan lingkungan pengajaran yang holistik berusaha untuk kesetaraan di atas keunggulan. Berkali-kali, siswa-siswa Amerika terus-menerus berada di peringkat menengah atau terbawah di antara negara-negara industri dalam hal kinerja dalam matematika dan sains. Program untuk Penilaian Siswa Internasional (PISA) yang bersama dengan Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan (OECD) secara rutin merilis data yang menunjukkan bahwa orang Amerika sangat tertinggal dalam sejumlah penilaian kinerja pendidikan.

Berikut adalah 10 alasan mengapa sistem pendidikan Finlandia mendominasi Amerika dan panggung dunia.

 

 

 

Tidak ada pengujian standar

Sejalan dengan kepekaan print-minded kami, pengujian standar adalah cara kami menguji pemahaman subjek. Mengisi gelembung kecil pada scantron dan menjawab pertanyaan-pertanyaan yang sudah disiapkan sebelumnya entah bagaimana seharusnya menjadi cara untuk menentukan penguasaan atau setidaknya kompetensi suatu subjek. Yang sering terjadi adalah bahwa siswa akan belajar menjejalkan hanya untuk lulus tes dan guru akan mengajar dengan tujuan tunggal siswa lulus ujian. Pembelajaran telah dikeluarkan dari persamaan.

Finlandia tidak memiliki tes standar. Satu-satunya pengecualian mereka adalah sesuatu yang disebut Ujian Matrikulasi Nasional, yang merupakan tes sukarela untuk siswa di akhir sekolah menengah atas (setara dengan sekolah menengah Amerika). Semua anak di seluruh Finlandia dinilai berdasarkan individual dan set sistem penilaian oleh guru mereka. Menelusuri kemajuan keseluruhan dilakukan oleh Departemen Pendidikan, yang mengambil sampel kelompok-kelompok di berbagai sekolah.

Akuntabilitas untuk guru (tidak wajib)

Semua guru harus memiliki gelar master sebelum memasuki profesi. Program pengajaran adalah sekolah profesional yang paling ketat dan selektif di seluruh negeri. Jika seorang guru tidak berkinerja baik, itu tanggung jawab kepala sekolah individu untuk melakukan sesuatu tentang itu.

Konsep dinamika murid-guru yang dulunya master untuk magang tidak dapat disaring hingga beberapa birokrasi dan langkah-langkah pengujian standar. Itu perlu ditangani secara individual.

Kerjasama bukan kompetisi

Sementara sebagian besar orang Amerika dan negara-negara lain melihat sistem pendidikan sebagai satu kompetisi Darwin yang besar, orang Finlandia melihatnya secara berbeda. Sistem pendidikan Finlandia tidak khawatir tentang sistem berbasis prestasi buatan atau sewenang-wenang. Tidak ada daftar sekolah atau guru dengan kinerja terbaik. Ini bukan lingkungan kompetisi – sebaliknya, kerja sama adalah norma.

Jadikan dasar-dasar prioritas

Banyak sistem sekolah yang begitu peduli dengan peningkatan nilai ujian dan pemahaman dalam matematika dan sains, mereka cenderung melupakan apa yang membentuk siswa dan lingkungan belajar yang bahagia, harmonis dan sehat. Bertahun-tahun yang lalu, sistem sekolah Finlandia membutuhkan beberapa reformasi serius.

Program yang disatukan Finlandia berfokus untuk kembali ke dasar. Itu bukan tentang mendominasi dengan nilai bagus atau menaikkan taruhan. Sebaliknya, mereka berupaya menjadikan lingkungan sekolah tempat yang lebih adil.

Mulai sekolah pada usia yang lebih tua

Di sini Finlandia kembali memulai dengan mengubah detail yang sangat kecil. Siswa mulai sekolah ketika mereka berusia tujuh tahun. Mereka diberikan pemerintahan gratis di masa kanak-kanak yang sedang berkembang untuk tidak dirantai ke pendidikan wajib. Ini hanyalah cara untuk membiarkan anak-anak menjadi anak-anak.

Hanya ada 9 tahun sekolah wajib yang wajib dihadiri anak-anak Finlandia. Segala sesuatu yang melewati kelas sembilan atau pada usia 16 tahun adalah opsional.

Hanya dari sudut pandang psikologis, ini adalah cita-cita yang membebaskan. Meskipun mungkin anekdotal, banyak siswa benar-benar merasa seperti mereka terjebak di penjara. Finlandia meringankan cita-cita yang dipaksakan ini dan bukannya memilih untuk mempersiapkan anak-anaknya untuk dunia nyata.

Memberikan pilihan profesional melewati gelar sarjana tradisional

Pipa saat ini untuk pendidikan di Amerika sangat stagnan dan tidak berubah. Anak-anak terjebak dalam sirkuit K-12 yang melompat dari guru ke guru. Setiap kelas menjadi persiapan untuk yang berikutnya, semua berakhir dengan puncak besar dari perguruan tinggi, yang kemudian mempersiapkan Anda untuk hal besar berikutnya di ban berjalan. Banyak siswa tidak perlu pergi ke perguruan tinggi dan mendapatkan gelar yang tidak berharga atau gagal dalam mencoba menemukan tujuan dan menimbulkan hutang besar.

Baca Juga  Semangat Belajar CLC Borneo Samudera

Finlandia menyelesaikan dilema ini dengan menawarkan opsi yang sama-sama menguntungkan bagi siswa untuk melanjutkan pendidikan mereka. Ada dikotomi yang kurang terfokus tentang perguruan tinggi versus sekolah perdagangan atau kelas pekerja. Keduanya bisa sama-sama profesional dan memuaskan untuk berkarier.

Di Finlandia, ada Sekolah Menengah Atas yang merupakan program tiga tahun yang mempersiapkan siswa untuk Tes Matrikulasi yang menentukan penerimaan mereka ke Universitas. Ini biasanya didasarkan pada spesialisasi yang mereka peroleh selama di “sekolah menengah”

Selanjutnya, ada pendidikan kejuruan, yang merupakan program tiga tahun yang melatih siswa untuk berbagai karir. Mereka memiliki pilihan untuk mengikuti tes Matrikulasi jika mereka ingin kemudian mendaftar ke Universitas.

Orang Finlandia bangun nanti untuk masa sekolah yang tidak terlalu berat

Bangun lebih awal, naik bus atau naik, berpartisipasi di ekstrakurikuler pagi dan setelah sekolah adalah waktu yang sangat lama bagi seorang siswa. Tambahkan ke fakta bahwa beberapa kelas mulai dari jam 6 pagi sampai 8 pagi dan Anda sudah mengantuk, remaja tidak bersemangat di tangan Anda.

Siswa di Finlandia biasanya mulai sekolah mulai jam 9:00 – 9:45 pagi. Penelitian telah menunjukkan bahwa waktu mulai awal dapat merusak kesejahteraan, kesehatan, dan kematangan siswa. Sekolah-sekolah Finlandia dimulai sehari kemudian dan biasanya berakhir pada pukul 02:00 – 02:45. Mereka memiliki periode kelas yang lebih lama dan lebih lama istirahat di antaranya. Sistem keseluruhan tidak ada di sana untuk ram dan menjejalkan informasi kepada siswa mereka, tetapi untuk menciptakan lingkungan pembelajaran holistik.

Instruksi yang konsisten dari guru yang sama

Jumlah guru dan siswa di sekolah Finlandia lebih sedikit. Anda tidak dapat berharap untuk mengajar auditorium wajah-wajah yang tidak terlihat dan menerobosnya pada tingkat individu. Siswa di Finlandia sering memiliki guru yang sama selama enam tahun pendidikan mereka. Selama masa ini, guru dapat berperan sebagai mentor atau bahkan anggota keluarga. Selama tahun-tahun itu, rasa saling percaya dan ikatan dibangun agar kedua belah pihak saling mengenal dan menghormati.

Berbagai kebutuhan dan gaya belajar berbeda-beda pada setiap individu. Guru-guru Finlandia dapat menjelaskan hal ini karena mereka telah mengetahui kebutuhan khusus siswa itu sendiri. Mereka dapat secara akurat memetakan dan merawat kemajuan mereka dan membantu mereka mencapai tujuan mereka. Tidak ada yang meneruskan ke guru berikutnya karena tidak ada seorang pun.

Suasana yang lebih santai

Ada kecenderungan umum tentang apa yang dilakukan Finlandia dengan sekolah-sekolahnya. Lebih sedikit stres, resimentasi yang kurang dibutuhkan, dan lebih peduli. Siswa biasanya hanya memiliki beberapa kelas sehari. Mereka memiliki beberapa kali makan makanan mereka, menikmati kegiatan rekreasi dan umumnya hanya bersantai. Penyebaran sepanjang hari adalah interval 15 hingga 20 menit di mana anak-anak dapat bangun dan meregangkan tubuh, mengambil udara segar dan dekompresi.

Jenis lingkungan ini juga dibutuhkan oleh para guru. Ruang guru didirikan di seluruh sekolah Finlandia, di mana mereka dapat bersantai dan bersantai, bersiap untuk hari itu atau sekadar bersosialisasi. Guru adalah orang-orang juga dan harus fungsional sehingga mereka dapat beroperasi dengan kemampuan terbaik mereka.

Lebih sedikit pekerjaan rumah dan pekerjaan di luar yang dibutuhkan

Menurut OECD, siswa di Finlandia memiliki jumlah pekerjaan luar dan pekerjaan rumah paling sedikit dibandingkan siswa lain di dunia. Mereka hanya menghabiskan setengah jam malam mengerjakan hal-hal dari sekolah. Siswa Finlandia juga tidak memiliki tutor. Namun mereka mengungguli budaya yang memiliki keseimbangan sekolah-ke-kehidupan beracun tanpa tekanan yang tidak perlu atau tidak perlu.

Siswa Finlandia mendapatkan semua yang mereka butuhkan untuk dilakukan di sekolah tanpa tekanan tambahan yang datang dengan unggul dalam suatu mata pelajaran. Tanpa harus khawatir tentang nilai dan pekerjaan yang sibuk, mereka dapat fokus pada tugas yang sebenarnya – belajar dan tumbuh sebagai manusia.

Sumber : www.bigthink.com

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top